~ JANGAN LUPA MENGUCAPKAN SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN BAGINDA RASULLULLAH S.A.W. DAN KELUARGA BAGINDA SEMASA MEMASUKI BLOG INI :-)~

Isnin, 21 Mac 2011

Cerita santai tentang kahwin

Salam. Ni cerita santai je. Sekadar nak share pengalaman aku edarkan kad kahwin. Semalam hari ahad ada 2 orang kawan outdoor aku kahwin. Atas niat nak memenuhi jemputan, atas niat nak edarkan kad, aku bersama bakal suami menghadiri majlis tersebut.

Aku sememangnya agak berat hati nak jumpa kawan-kawan outdoor ni, almamklumlah dah lama sangat aku tinggalkan dunia outdoor, hampir 3 tahun rasanya kot. Aku jadi malu dan segan apabila nak bertemu mereka. Tapi atas desakan bakal suami, aku gagahkan diri. Lagipun nak edarkan kad. Bila dah jumpa, soalan pertama mereka, uiksss kenapa aku gemuk sangat? Aduhhh.

Seperti yang aku dah jangka, selepas edarkan kad, semua kawan-kawan macam tercengang, ramai yang tak puas hati. Betul ke korang berdua ni nak kahwin? Bila pula korang ni bercinta? Ni siapa mengorat siapa ni? Soalan bertalu-talu tu jenuhlah aku nak jawab. Dan aku ketawa besar apabila mereka tak percaya di mana bakal suami aku yang mengorat aku dulu, mentang-mentanglah dia pendiam dan jenis tak banyak cakap. Aku ni jenis peramah boleh tahan. Sebab mereka terlebih dahulu kenal bakal husband aku, dan mereka dah sedia maklum dia jenis yang serius, pendiam dan tak banyak cakap dan susah nak senyum. Maka, diaorang confuse bagaimanakah kami bercinta? Hahaha.

Entahlah, walaupun bercinta, kitaorang tak adalah seperti pasangan kekasih lain yang seperti belangkas ke hulu ke hilir tak berpisah. Aku ni pula jenis tak ada sebab aku malas nak keluar rumah, sebab aku dah segan dan malu nak melepak-lepak macam dulu.

Sememangnya, surprise kami menjadi bangat. Dalam 50 orang yang kami jumpa semalam, semuanya melahirkan rasa terkejut yang amat sangat. Bayangkan kawan-kawan rapat sendiri pun tak tahu kami akan berkahwin. Kawan serumah bakal suami aku pun tak tahu yang kami akan berkahwin. Hahaha. Dan ada yang cakap, lepas ni ada yang meraunglah. Oh tidakkk, siapakah gerangannya? Aku pun tak tahu.

Itu cerita semalam. Pagi tadi, apabila aku email semua kad pada kawan-kawan satu department termasuk bos aku, dan seperti dijangka lagi, mereka terkejut dan macam tak percaya. Betul ke kau nak kahwin ni? Ishhh, betullah mana ada aku main-main.

Dan ada juga yang kata kenapa tiba-tiba kahwin? Macam pelik je? Uikssss, apa maksudnya? Aku bukannya kahwin sebab termengandung la, sabo jelah diaorang ni tau. Ke situ pulak. Kenapa aku rahsiakan selama ni? Aku ni wanita, aku akan rasa malu kalau aku dah heboh-hebohkan dan tiba-tiba tak jadi, manalah aku nak taruh muka. Kes twin aku pernah putus tunang, satu kampung tahu dia bertunang, dan jenuhlah dia nak inform setiap sorang apabila dia dah putus. Dialah tengah frust, nak explain pula dah putus satu hal, terseksa jiwa raga dia aku tengok.

So aku ambil iktibar daripada kes twin aku, aku tak ada buat majlis bertunang, kira express la ni. Risik dan terus kahwin. Lagipun aku dah lama kenal bakal mentua aku, cuma sebelum ni aku tak bercinta je lagi dengan bakal suami aku tu.

Hari ni rasanya topik tengah hari kawan-kawan aku tadi semasa lunch adalah mengenai topik perkahwinan aku yang bakal berlangsung tak sampai sebulan daripada sekarang. Masing-masing menzahirkan rasa tak percaya, tak puas hati dan terkejut. Aku macam biasa, sengih jelah mampu.

Kemudian, bermulalah sesi tanya siapa bakal suami? Jumpa kat mana? Aku jawablah jumpa dalam hutan. Diaorang ketawa. Betullah, dulu kami sama-sama geng mendaki, cuma masa tu aku belum bercinta dengan dia.

Kenapa aku pilih dia? Dia tak handsome pun, dia sendiri mengaku muka macam orang asli. Kami geng-geng gunung pula cakap muka dia macam adik watson yambek (betul ke aku eja ni). Dia susah nak senyum, tapi dia tak sombonglah. Dahlah jenis mukanya keras, tak reti nak senyum, pendiam, macam mana aku boleh bercinta dengan dia? Itu menjadi persoalan ramai orang.

Aku jawablah, aku ajak ke masjid dia tak tolak. Malah, dia yang sering ajak aku apabila waktu solat fardhu dah masuk. Kalau sebelum ni aku bercinta bagai nak rak dengan orang lain, handsome lagi, badan ketul-ketul lagi, 6 pax lagi, tapi bila ajak ke masjid boleh bawa gaduh. So, perlu ke aku kahwin dengan orang yang engkar suruhan Allah? Kalau dengan Allah pun dia tak sayang, kerat jarilah dia sayang aku kan? Aku ni dahlah jahil agama, dapat pula yang macam tu, payahlah aku nak masuk syurga.

Oh ya, aku pun memang pernah bergaduh juga dengan bakal husband aku. Puncanya, dia nak buat solat terawih penuh, tapi aku nak buat 8 rakaat je. Aku ingat lagi. Ni zaman jahiliah aku la ni. Sudahnya apabila bergaduh tak ada kesudahan, selepas terawih 8 rakaat, aku terus blah balik rumah aku tinggalkan dia kat masjid. Hahaha. Percaya tak, selepas tahun berikutnya, aku sendiri ajak dia terawih penuh sebab aku rasa akulah manusia paling bodoh, orang ajak buat ibadah cara baik tapi aku yang bangang.

Sebenarnya ada banyak lagi aku nak melalut. Tapi stop setakat ini dulu, aku nak balik rumah.





3 ulasan:

gadisBunga berkata...

sweet....bila baca entri ni lagi menguatkan hati saya yg jodoh saya pun ada jugak. ;)

marinahunny berkata...

alhamdulillah...iman yg utama ;)

Wanita Bertudung Hijau berkata...

GB : dtglah majlis sy tau :-)

marina : betul tu, sbg ketua keluarga dia wajib ada pegangan agama :-)