~ JANGAN LUPA MENGUCAPKAN SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN BAGINDA RASULLULLAH S.A.W. DAN KELUARGA BAGINDA SEMASA MEMASUKI BLOG INI :-)~

Selasa, 17 November 2015

Fasa membasuh baju

Assalamualaikum kawan-kawan

dah habis musim jerebu, musim tengkujuh, musim banjir, musim tanaj runtuh, musin cuti sekolah pula tiba. Mesti ramai yang mendapat jemputan kenduri kahwin, termasuklah aku.

Tiba-tiba teringat aku berkahwin 4 tahun lepas. Banyak yang dah berubah sejak 4 tahun ni. Fasa demi fasa baru aku lalui. Sebagai contoh simple, dulu masa mula-mula kahwin aku masih boleh basuh kain baju seminggu 2 kali. Bila ada anak sorang aku akan basuh baju 3 hari sekali, tu pun Tok Ketua dah mula asingkan kain baju dia, dia nak basuh sendiri, dia sidai sendiri (dia yang volunteer, walaupun aku berkali-kali cakap aku tak kisah basuh baju dia, sebelum ni dan sekarang pun aku tak pernah gosok kain baju dia, semua dia buat sendiri, untungnya aku di sini, tapi aku tak dapat pahala di situ kan)

Bila dah masuk 2 orang anak, aku akan basuh baju selang sehari, biasalah baju budak, sehari entah berapa kali tukar, agaknya selepas ni kalau nak masuk 3 orang, pasti dah rasanya aku akan basuh baju setiap hari.

Itu baru kira fasa membasuh kain baju, belum cerita bab tanggungjawab lain kan.

Pastinya setiap pasangan ada cerita masing-masing. Macam jiran aku, kain baju husband dia, sememangnya dia tak sempat nak gosok, maka kedai dobi kat bawah pangsapuri aku tempatnya dia hantar kain baju suami dia, katanya mana sempat, nak gosok uniform sekolah anak-anak untuk sesi pagi dan petang lagi, kain baju kerja dia lagi, maka pilihan itulah yang terbaik buat masa ni.

Mungkin kat sini aku beruntung sebab Tok ketua memang ringan tulang, basuh baju sendiri, gosok baju sendiri, bab menjaga anak pun dia sangat rajin. Malah, dia lebih particular part menjaga anak berbanding aku. Aku ni dalam banyak kes, aku masih boleh guna istilah 'asal boleh' tapi tidak pada Tok ketua dalam hal penjagaan anak-anak. Mmmm, takpelah dia rajin kat situ, kat situ kelebihan dia, kekurangan dia kat bahagian lain kan.

Ada suami suka memasak, mengemas rumah, To Ketua rajin vacum je satu rumah, ataupun kemas mainan anak yang bersepah-sepah especially paling rajin ketika aku tengah mengandung ni, sebab kadang-kadang aku terpijak atau tersadung mainan anak-anak, manalah aku nampak, perut dah besar.

Ada suami yang suka mendeco rumah, Tok ketua part tu tak sangat, cuma kitchen cabinet dan wardrobe je dia buat sendiri, walaupun hasilnya tidaklah seperti pakar, tapi dia nak berjasa kat situ, biarlah.

Apapun kekurangan atau kelebihan suami sendiri, kita kena banyak bersyukur, kadang-kadang kita nak sangat suami kita ni macam suami orang lain, hakikatnya Allah dah atur yang terbaik buat kita, bersyukurlah sebelum terlambatkan.


3 ulasan:

marinahunny berkata...

Alhamdulillah syukur tok ketua rajin menolong. Sekejap je dh nak masuk 3 org 😁

Nurul Zakiah Zamri Tan berkata...

assalamualaikum ...apa khabar..? kita nak suami seperti suami orang lain tapi sebenarnya suami orang lain pun ada kelemahan yang kita tak nampak..
suami kita pun ada kelebihan yang kita tak sedar..

kite basuh baju seminggu sekali..heee
time rajin 2 3 seminggu..heee

cikceriacorner berkata...

rajin tok ketua..tahniah da nak masuk 3 org..alhamdulilah..