~ JANGAN LUPA MENGUCAPKAN SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN BAGINDA RASULLULLAH S.A.W. DAN KELUARGA BAGINDA SEMASA MEMASUKI BLOG INI :-)~

Isnin, 11 April 2011

Delete akaun multiply

Asyik cerita pasal kahwin bosan juga. Aku mungkin tak, tapi pada orang lain barangkali muak. Blog ini aku wujudkan atas nawaitu nak tambahkan iman semua orang, maka, aku tak boleh tersasar daripada target.

Lagipun, iman di dada perlu ditambahkan selalu. Ada masa kuantitinya akan berkurangan atas beberapa faktor, kalau selalu lebih tak apa jugakan?. Masalahnya, aku nak cari idea cerita pasal agama pun dah tak ada isu. Atau dalam ayat yang lebih tepat, aku bukan jenis pandai mengolah.

Pagi tadi, aku secara drastik telah delete akaun multiply aku. Rasanya ramai yang tahu sebelum wujudnya FB, multiply adalah satu platform yang paling popular selain myspace dll. Dan biasanya lagi, akaun ini lebih digemari oleh penggemar dunia outdoor, dunia photographer, dunia muzik dll.

Aku adalah salah seorang yang terjebak dalam dunia multiply secara fanatik sebelum ini. Multiply ni lebih kurang dunia blogger lah, cuma aku lebih sukakan multiply sewaktu itu dan meninggalkan dunia blog kerana aku boleh dapat ramai kawan secara segera. Kawan segera yang aku maksudkan adalah kawan-kawan outdoor, budak-budak gunung, budak-budak photographer dan budak-budak basikal.

Kenapa aku perlukan ramai kawan secara segera? Puncanya aku nak busy kan diri aku dan penuhkan aktiviti setiap hujung minggu dengan trip mendaki. Masa ni aku akan paksa diri busy kan diri dengan mendaki supaya aku boleh lupakan arwah mak. Masa ini aku perlukan kawan-kawan yang ramai, maka setiap minggu aku akan berada di dalam hutan. Setiap hujung minggu. Setiap hari akan ada trip di updatekan di akaun masing-masing, maka trip tersebutlah yang aku cari-cari dan kejar. Makin ramai kawan, makin banyak trip, makin ramai kawan, makin banyak trip boleh aku buat pilihan.

Dan dalam beberapa bulan ini apabila aku membelek semula akaun multiply, aku lihat banyak sekali gambar aku yang tidak menutup aurat dengan sempurna. Maka, aku mengambil keputusan yang paling bijak iaitu delete terus akauan tersebut tanpa teragak-agak sebab aku pernah baca satu artikel tentang dosa di dalam FB. Maka, aku rasa sangatlah tidak wajar aku berterusan tambahkan dosa.

Dan aku juga perlu buat perkara yang sama dalam akuan FB aku, cuma buat masa ni, FB tak boleh buka semasa kerja. Aku akan delete gambar yang sesungguhnya tidak menutup aurat itu. Perlu dan perlu.

Banyak soalan bertalu-talu daripada kawan-kawan apabila diberitahu tentang akuan multiply aku dah ditutup. Kenapa aku tutup? Aku bagitau jawapan sebenar. Mereka sekadar gelak dan tersenyum. Ada yang ucapkan alhamdulillah. Ada yang cakap sayangnya tu semua kenangan yang bertahun-tahun berkecimpung dalam dunia outdoor, ada beribu gambar aku di sana.

Yang pasti, gambar-gambar tersebut aku rasa tidak wajar dipamerkan lagi. Biarlah sekadar menjadi sejarah yang selagi hayat dikandung badan akan aku kenang.

Aku tak nak semasa tidur pun kang aku terjebak di dalam dosa.

Aku kan banyak dosa.




3 ulasan:

kakcik berkata...

Lebih baik kita tersedar semasa masih jaga, kan?
:)

♥ manje ♥ berkata...

Alhamdullilah... kita pon rasa nak 'delete' akaun FB... ~

Wanita Bertudung Hijau berkata...

kakcik : betul tu kak, alhamdulillah

manje : FB pun dah lama sy tak aktif, so rasanya tindakan ini wajar :-)