~ JANGAN LUPA MENGUCAPKAN SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN BAGINDA RASULLULLAH S.A.W. DAN KELUARGA BAGINDA SEMASA MEMASUKI BLOG INI :-)~

Isnin, 13 Disember 2010

Cerita kedai kopi

Hari ni hari Isnin. Biasanya hari isnin orang panggil monday blues. Pada aku yang tak sihat ni pula, daya penumpuan kerja jadi agak tak stabil. Ditambah aku makan ubat batuk ni, aku rasa sedikit mengantuk pun ada, walhal ubat batuk aku ambil 2 jenis, satu mengantuk, satu lagi tak mengantuk. Aku dah minum yang tak mengantuk, yang mengantuk sebelum tidur malam kang baru nak minum. Lagipun 3-4 hari ni tidur aku terganggu dengan batuk yang teruk. Batuk aku makin menjadi-jadi masa tengah malam dan di awal pagi, sejuk agaknya. Sudahnya, tidur aku jadi tidak sempurna, aku tak nyenyak dan aku langsung tak selesa nak tidur. Kesan dan akibatnya, siang hari aku mengantuk.

Macam sekarang ni memang aku mengantuk. Kawan-kawan aku kat ofis pula cakap malasnya nak buat kerja. Aku tak malas, aku cuma rasa mengantuk. Aku nak puasa hari ni pun tak jadi, sebab tak larat. Aku dah janji aku nak puasa isnin khamis kalau boleh seumur hidup, selagi hayat dikandung badan, tapi aku dah mungkir janji. Biasanya kalau tak ada aral aku memang puasa, sebab Allah suka pada hambaNya yang berpuasa. Aku nak jadi hamba kesayangan Allah. Maafkan aku, minggu depan aku akan puasa, insyaallah, bila batuk dah kurang, aku akan start puasa semula.

Untuk hilangkan mengantuk, sambil-sambil buat kerja, aku berYM. Agak lama tak guna YM sejak ada multiply dan FB. Dulu guna YM untuk tukar info trip mendaki. Setelah aku 'berpencen' daripada dunia gunung, aku stop YM, takut melekakan. Tapi sejak akhir-akhir ni aku activated semula YM aku sebab nak berbual dengan kawan-kawan lama.

Semasa berYM tadi, kawan aku menceritakan satu kisah hidup dalam alam rumah tangga. Kes ini berlaku kepada salah seorang kawan kami semasa belajar dulu. Kawan aku yang bercerita ni pompuan, kes ni berlaku kepada kawan lelaki aku yang akan aku gelar sebagai S. S ni lebih tua daripada aku. Semasa belajar di kolej dulu, dia dah kawin, wifenya yang support dia yuran pengajian, dengan menjual nasi lemak dan macam-macam. Wife dia sanggup berkorban sedemikian walaupun sedang pregnant anak pertama.

Habis pengajian di kolej, aku lost contact dengan mereka suami isteri kerana mereka berpindah di selatan tanah air. S bekerja di salah satu sektor kerajaan di sana. Kehidupan mereka dikatakan agak mewah berbanding aku dan rakan-rakan lain semasa itu. Aku tidaklah serapat mana dengan mereka, aku hanya suka mendampingi mereka semasa mereka melepak dan berborak sesama mereka tentang dunia teater yang mereka join.

Ya, mereka memang aktif dalam dunia teater. Aku kagum, mereka memang pandai berlakon, teringin juga nak mencuba nasib, tapi aku ni manalah ada bakat. Sekadar mendengar cerita mereka, dan aku memang bangga ada kawan-kawan yang berbakat seperti mereka.

Sehinggalah ke hari ini, kawan aku yang perempuan tadi meluahkan masalah mereka dalam rumah tangga. Si S ini sebenarnya kaki perempuan, dan dia banyak kali menyebabkan kekasih gelapnya mengandung. Aku terkedu. Tak sangka aku karakter S sebegitu teruk. Tujuan kawan perempuan aku menceritakan pada aku bukan untuk mengutuk, dia kasihan wife si S. Wife si S padanya dah cukup sempurna, pandai memasak, pandai menjahit, pandai mengemas, cekap buat kerja, pandai cari duit, apa lagi si S nak.

Diaorang dah pernah bercerai, dan kembali rujuk kerana anak-anak. Wife si S sangat sabar orangnya, walau di maki hamun, herdik tetap bersabar. Sudahnya, wife si S mencari kerja untuk sara hidup sendiri sekiranya berlaku apa-apa lagi, sudah pandai berdikari, ambil lesen kereta, beli kereta sendiri. Mereka hanya bersama sebab anak.

Aku cuba mengimbau zaman di kolej. Wife si S jual nasi lemak untuk support S belajar. Kenapa tak kenang jasa? Tak semua wanita sanggup susah payah untuk suami. Tak semua wanita sesabar wife nya. Tak semua wanita sanggup berkorban sebegitu.

Kes ni bukanlah kes luar biasa. Banyak lagi kes di luar sana yang teruk dan sangat dasyhat. Tapi kes sebegini dah banyak berlaku terhadap kawan-kawan aku sendiri. Macam mana sekiranya perkara sebegini berlaku kepada aku?

Kes kedua, ada seorang mamat tegur aku dalam YM tadi. Aku tak ingat dia siapa, aku rasa aku tak kenal dia, cuma pernah berbicara 4-5 tahun yang dulu. Dia tiba-tiba tanya aku dah kawin ke belum, aku jawab belum. Dia tanya kenapa belum kawin, aku yang malas nak melayan sangat cakaplah tak ada duit, macam mana nak kawin. Aku memang susah nak layan orang yang aku tak kenal dalam YM. Sebab aku tak tahu latar belakang statusnya, maka aku jadi tak selesa nak berborak walaupun sekadar berborak kosong.

Bila dia tanya aku umur, aku cakap secara jujur, dan dia kata dia sebaya aku dan dah kawin. Ada 2 anak dan ada 2 awek. Dengan bangga sekali taip macam tu. Aku yang tak sihat, ditambah pula beremosi dengan kes si S tadi, jadi agak bengang membaca apa yang si mamat ni taip.

2 awek? uiksss hebatnya kata aku. Dia kata tujuan dia buat macam tu supaya wife dia cemburu. Bila wife dia tahu 'barangnya' terusik, sure dia akan jaga elok-elok 'barang' tu. Cis! Aku mulalah rasa tak selesa, tapi aku cool lagi, aku cuba ubah topik, aku tanya bila dia kawin, dia kata 5 tahun lepas. Berapa ye hantaran zaman awak kawin? Aku masih berjaya kawal situasi. Dia kata 22K, mas kawin saja 5K. Wahhh hebatnya aku kata. Aku cuba puji dia melangit.

Dia kata mestilah kena mahal, nak kawin dengan awek lawa, hantaran pun mesti mahal. Apa? Tujuan dia kawin sebab wife dia lawa? Aduhhh. Aku mula gagal kawal emosi. Macam-macam aku taip. Dia tak senang baca segala yang aku taip. Dia kata sudahlah tu oi, tak payah bagi ceramah ustazah oi. Aku geram, geram yang amat sangat. Aku tanya lagi, habis tu dah wife tu lawa bebenor, kenapa curang lagi? Dia kata, bukan curang, just pasang 2 awek je untuk bagi wife cemburu. Aduhai. Apa punya mazhablah ni?

Makin panjang lebarlah aku bagi ceramah, terlintas je taip, sesedap rasa, tapi aku bukan marah dia, aku tanya dia apakah tujuan perkahwinan dia seandainya dia sanggup buat benda macam ni? Dia tak jawab. Sudahnya, dia membebel kat aku sebab apa aku tak kawin-kawin. Aku katalah, kalau macam nilah teruknya institusi rumah tangga, aku rela tak kawin. Aku nak kawin dengan lelaki yang boleh bimbing aku, bukan hancurkan aku dan rumah tangga aku.

Hati aku jadi sedih, mungkin sebab over dos ubat batuk sama kot? Aku minum bukan ikut sukatan, aku tunggang dekat separuh je tinggal baki ubat tu. Ahakssss.

P/S : Apa yang aku tulis ni sekadar sesi luahan rasa yang berlaku kepada hari ini, aku harap perkara sebegini aku takkan dengar lagi apatah lagi daripada kawan-kawan aku sendiri. Cukuplah institusi keluarga aku yang porak peranda, aku harap hidup aku kelak bersama suami bahagia dan diberkati Allah hendaknya. Doakan aku

5 ulasan:

marinahunny berkata...

geramnye lelaki yg mcm tu! rs nk lempang..

gadisBunga berkata...

lenkali ubat batuk tu boleh sedut pakai straw, baru nikmat.

hahahaa!!!!

Wanita Bertudung Hijau berkata...

marina : mmg geramkan, tak suka benar sy bila dpt info negatif mcm ni

gadis : hehehe, belum try lagi, selama ni dok tunggang gitu je, sudahnya lebih separuh botol sy telan :-)

Cik Ina minat Do do Cheng berkata...

Hijau itu indah dan permai singgah dan follow wanita bertudung hijau .kita kawan ye.

Wanita Bertudung Hijau berkata...

cik ina : kita kawan forever n ever

hijau bumi Tuhan :-)