~ JANGAN LUPA MENGUCAPKAN SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN BAGINDA RASULLULLAH S.A.W. DAN KELUARGA BAGINDA SEMASA MEMASUKI BLOG INI :-)~

Selasa, 21 Disember 2010

Tragedi ngeri akhir tahun

Kebiasaannya tiba di ofis seawal 7am lebih, sambil menikmati sarapan yang tidak heavy (dulu aku suka sangat makan sarapan yang memberatkan seperti nasi lemak, tapi sejak umur meningkat senja (amboi), aku ubah secara drastik pola pemakanan aku), sambil membaca blog atau status FB, aku merangkap membaca surat khabar Metro. Aku agak obses dengan suratkhabar yang satu ni, sebab tu aku sanggup beli. Lagipun suratkhabar lain seperti Utusan dan Star dah tersedia terhidang setiap hari di depan penyambut tetamu.

Setakat inilah, yang aku perasan, muka depan Metro jarang menyajikan berita yang gembira + sukacita, kebanyakan berita mendukacitakan termasuklah tajuk utama depan akhbar hari ni. Kes kemalangan jiwa yang meragut 27 nyawa melibatkan bas express yang dipandu laju. Driver bas meninggal. Dan ini bukan kali pertama berlaku dalam sejarah Malaysia kes eksiden yang melibatkan bas express. Dan pastinya bukan kali terakhir.

Semasa aku melayari blog yang ada dalam list aku, rata-rata menyuarakan rasa kesedihan mengenai nahas ini. Ada juga yang mengambil peluang menghentam pengusaha-pengusaha bas express di mana tidak mengambil peduli nyawa dan keselamatan penumpang. Ada segelintir sahaja yang bersuara menegakkan keadilan pemandu bas express di mana kata mereka gaji pemandu bas kecil dan sebab itulah mereka laju bertujuan mengejar trip. Jangan salahkan pemandu bas, tapi salahkan goverment yang sewenangnya menaikkan harga barang dan minyak.

Aku ada pengalaman naik bas. Sebelum aku ada kereta sendiri sebelum ini, setiap bulan aku naik bas balik kampung halaman. Tapi sejak ada kereta sendiri, aku dah jarang naik bas. Tapi, bulan November baru-baru ni aku ke Penang terlibat dengan Penang Bridge International Marathon. Company aku ada sewa bas express. Amat berat hati aku nak pergi sebenarnya, tapi disebabkan aku juga terlibat sebagai salah seorang AJK kelab sukan, aku pergi tanpa ikhlas. Lagipun, setiap tahun aku terlibat dalam marathon, aku dah jemu nak berlari atas jambatan Penang tu. Lagipun, aku dah tua, kudrat dah tak ada nak berlari sejauh lebih daripada 20 kilometer itu.

Atas desakan kawan-kawan ofis, aku pergi juga akhirnya. Tapi hampir setiap hari aku menyatakan kebimbangan naik bas. Aku sebenarnya bukan takut naik bas. Tapi aku susah nak percaya 'air tangan' driver yang aku tidak kenal. Sebolehnya aku sendiri nak memandu, biarpun jauh, biarpun penat, aku sanggup demi tak percaya dengan orang lain kecuali orang tu aku dah biasa rasa dengan cara pemanduannya. Bayangkan, betapa takut dan ngerinya aku nak naik bas tersebut sehinggakan aku bernazar sekiranya perjalanan pergi dan pulang selamat, aku akan berpuasa nazar sebanyak 2 hari.

Aku mengambil tempat duduk paling depan, iaitu di belakang driver sebab aku nak tengok cara pemanduan driver tersebut. Pada masa yang sama aku ambil kesempatan berborak dengan beliau bertujuan nak hilangkan kebosanan dia memandu sorang-sorang. Banyak topik juga kami borakkan termasuklah aku tanya pandangan dia tentang bas 2 tingkat kat Malaysia ni. Aku semakin rancak layan dia berborak apatah lagi semasa aku lihat dia dah menguap banyak kali. Aku ciptalah segala topik yang barangkali boleh menarik minat dia, supaya mengantuk dia hilang.

Ada satu tika tu, aku bersandar nak lelap, sebab aku penat sangat sebab pagi tu aku terlibat dengan ofis punya Family Day. Aku tengok kawan-kawan aku dalam bas dah terbungkang tidur tak sedar diri. Baru je nak pejam mata, aku dengar hp driver bas berbunyi. Aku berlakon kononnya dah terlelap, tapi aku pasang telinga. Tergerak hati nak sekek je kepala driver bas bila aku tengok tanpa rasa bersalah dia bergayut lama-lama dengan hp. Pandu laju sambil bergayut, sakitnya hati aku. Aku sendiri takkan bercakap gunakan hp sambil memandu (dulu ya, zaman kebodohan aku, sekarang tak pernah amal). Sms pun aku tak amalkan, kecuali kat traffic light, barulah aku belek-belek hp, jawap sms atau panggilan. Kalau tidak, lantaklah hp tu nak berbunyi ke. Apabila bergayut / bersms semasa memandu, fokus dah hilang, janganlah nak bagitau aku bahawasanya mereka tak hilang fokus (sangatlah berbohong), jangahlah nak riak kat depan aku cakap selama ni pun bergayut juga, tapi tak pernah eksiden pun (ayat ni selalu aku dapat).

Nilah sebab dan puncanya kenapa aku susah nak percaya kepada pemandu lain. Nyawa kita semua satu je, tak ada galang gantinya. Kenapa kita ambil mudah perkara ini? Kenapa masih tak nak sedar? Aku tak nak pertikai mentaliti pemandu yang suka memandu laju. Sebab aku sendiri suka pandu laju dan aku ada 5 saman tertunggak atas kesalahan memandu melebihi had laju yang ditetapkan. Itu belum dikira dah beberapa kali aku kena tahan polis sebab memandu laju tapi saman aku tak direkodkan (aku dilepaskan bila polis tengok aku sorang diri dalam kereta dan aku seorang wanita agaknya, kalau aku ni lelaki sure kena saman kan). So aku tak layak nak nasihat orang lain supaya memandu perlahan (azam tahun baru kenalah ubah ni)

Tapi, jangan tak tahu, ada kes memandu perlahan pun boleh menyebabkan kemalangan, cuma kuantitinya agak sedikit jika dibandingkan dengan statistik kemalangan yang direkodkan, majoriti kes pandu laju yang berbahaya. Memandu laju tak bertempat boleh membunuh. Maka, aku pandu laju bertempatlah ek? Hahaha. Aku mengaku pandu laju, tapi tak semua jalan aku pandu laju, ikut situasi dan keadaan geografi jalan, aku tak simply-simply pandu laju di jalan raya yang tak familiar, aku takkan pandu laju di jalan yang merbahaya. Tapi sedarkah aku, macam mana sekalipun kelajuan tetap boleh membunuh. Ohhh! Marah diri sendiri.

Berbalik kepada topik bas express tadi, kemalangan maut tersebut pasti berulang lagi selepas ni. Selagi mentaliti pemandu tak diubah, jalan raya akan jadi medan pertumpahan darah. Tak kiralah pemandu bas, pemandu lori, pemandu kenderaan lain juga, ambil iktibar daripada tragedi ini. Janganlah memandu secara berbahaya, janganlah bergayut atau bersms semasa memandu, pakailah tali pinggang keselamatan. Safety kan salah satu sunnah Rasullullah S.A.W. Maka, semasa memandu pun kita beroleh pahala kalau kita mengamalkan safety. Bestkan dapat pahala secara tak langsung

P/S : Azam tahun baru kenalah aku kurangkan laju, kena kurangkan kuantiti saman, boleh ke?

P/S lagi : pemandu wanita, jangan sesekali tunjukkan kelemahan anda di jalan raya semasa memandu, jangan dibuli pemandu lelaki, macamlah kaum lelaki tu terer sangat memandu (yelah, nak bagi signal pun tak reti, taklah tererkan) lariiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii

10 ulasan:

marinahunny berkata...

ngeri kan...ni buat fobia nk naik bas nih

Wanita Bertudung Hijau berkata...

itulah pasal, memang dah tahap ngeri dan fobia :-)

sayangsayangibu berkata...

ngerikan
dulu pernah gak naik bas untuk perjalanan jauh, tp tak sanggup diorang pandu bas giler punya laju takuttt.....

Wanita Bertudung Hijau berkata...

saya pun sama, segala macam doa tak putus2 baca apatah masa tu tengah melambung dalam bas, tapi driver bas buat muka selamba je

sekamar rindu berkata...

salam..

sangat menyedihkan....dan kemaalangan terbesar meragut nyawa tahun 2010

follow ur blog....

Wanita Bertudung Hijau berkata...

sekamar rindu : t/kasih dan sudikan memberi pandangan :-)

♥ manje ♥ berkata...

salam ziarah

kita paling fobia naik bas...
pernah terlibat jugak dgn kemalangan tapi syukur pada Tuhan tak jadi apa2 yg buruk.. driver bwk mcm nk terbang aje lagaknya ~

Wanita Bertudung Hijau berkata...

manje : alhamdulillah manje selamat

setakat ni sy blm pernah terlibat dgn kemalangan bas, tapi berdepan dgn situasi bas rosak tu dah 4 kali sy terkena

fadzilah berkata...

saya pernah menaiki bas ke KL di mana di pertengahan jalan tayar bas tu pecah dan aircond rosak...penat kami menunggu di tepi jln dlm keadaan panas terik..terpaksa menumpang mana2 bas yg lalu nak ke KL...

Wanita Bertudung Hijau berkata...

fadzilah : sy pernah melalui situasi yg sama sblm ni :-)