~ JANGAN LUPA MENGUCAPKAN SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN BAGINDA RASULLULLAH S.A.W. DAN KELUARGA BAGINDA SEMASA MEMASUKI BLOG INI :-)~

Jumaat, 17 Ogos 2012

Kisah Semalam

(Dinasihatkan tak perlu baca kerana entry ni sangat panjang) Hehehehe

Assalamualaikum wbt

Seawal 615am aku dah keluar rumah menuju ke ofis. Memandangkan cuti sekolah dah bermula sejak semalam, jalan raya agak lengang, sudahnya aku tiba di ofis jam 647am. Hari ini hari terakhir aku bekerja, kemudian bercuti raya. Hari rabu aku akan kerja semula. Aku seorang je kat floor aku nanti pada hari rabu tersebut. Entahlah macam mana, pasti bosan. Kenapa aku tak ambil cuti, sebab raya kali ni, aku tak balik ke mana-mana, sekadar raya di rumah sendiri semata. Kalau ada pun ke rumah sedara di Banting atau Kelana Jaya sahaja.

Seronokkan kawan-kawan yang dah mula bercuti dan pulang ke kampung. Tahun ni nampak gaya aku beraya di KL sahaja. Apa tidaknya, Tok Ketua tak nak travel jauh-jauh, dikhuatiri aku terbersalin di dalam kereta akibat stress jem yang melampau-lampau. Hahahaha. Pasrah jelah kan, nak buat macam mana kalau itu dah takdirnya.

Tapi, aku ikutkan sahaja, aku dah biasa raya kat sini, Tok Ketualah tak pernah, dia pulak jiwa kampung, tak tahulah macam mana nanti.

Saat aku menulis entry ni, aku rasa sangatlah mengantuk. Apa tidaknya, dahlah semalam aku tidur lambat. Puncanya, selepas terawih kami ke Pusat Rawatan Islam Az Zahra, mengambil semula resit yang aku tertinggal. Nak claim dengan panel insurans aku. Selepas ambil ubat di farmasi, staff nurse tak kasi aku resit tu, aku pun lupa nak minta semula, sudahnya, semalam nak tak nak kena pergi ambil, kalau tidak rugilah aku, bukan sesen dua. RM200 lebih satu angka yang banyak pada aku, pada orang lain mungkin setakat celah gigi jelah kot.

Kemudian, Tok Ketua ajak menemaninya ke Up Town The Mines. Dah alang-alang daripada Bangi, takkan aku nak menolak, walhal aku rasa sangat lesu. Nak menolak ajakannya, aku rasa tak gamak, sebabnya selama ni aku ajak je dia ke mana, walaupun di tengah malam, tambahan lagi semasa aku preggy ni, tanpa rasa berat, dia menurut sahaja kemahuan aku, maka, aku kenalah belajar menjadi manusia fleksibelkan. Aku kenalah abaikan kepenatan aku. Alahhh, kalau tak larat, aku duduk jelah semasa dia sibuk bershopping, apa susahkan. Sesi memujuk diri sendiri.

Tiba di Up Town The Mines, sungguh tak di sangka, punyalah sesak dengan deretan kenderaan yang parkir di bahu jalan. Ishhh, tak sayang kereta sungguh. Tiba-tiba, mulut cabul aku bersuara, macam ni punya parking tak pulak kereta mereka hilang, dahlah ganggu lalu lintas, orang lain yang dah parking confirm tak boleh keluar parking. Tok Ketua yang mendengar bebelan aku terus marah, tak baik doakan kereta orang hilang. Opsss, aku terlebih sudahhh. Allah, ampunkan aku.

Tok Ketua yang memandu 4wd terus mengambil kesempatan memarking atas longkang besar di tepi jalan bertentangan dengan The Mines. Amboi, mentang-mentang bawak 4wd hardcore, gunakan secara maksima ya. Tapi, baguslah, tak ganggu sesiapa, tak ganggu trafik yang dah memang sesak, tak ganggu pejalan kaki, tak ganggu kenderaan lain keluar dan masuk. Tiba-tiba beberapa 4wd yang baru sampai turut melakukan perkara yang sama. Mereka parkir 4wd mereka di belakang kami. Aku senyum dan pandang Tok Ketua.

Keadaan di situ sangatlah sesak yang melampau-lampau. Tekaan kami meleset, ingatkan tak ada orang, maklumlah, malam-malam terakhir begini, dah ramai balik kampung. Lagipun apalah sangat, kalau orang nak shopping pastinya Jalan TAR menjadi keutamaan kan. Maka, Tok Ketua memegang tangan aku dan memantau aku sepanjang kami bershopping di situ. Dia bimbang aku hilang. Maklumlah aku ni kan dah jadi 'kenderaan berat' sekarang ni, maka speed aku bawah 100 sajalah yang mampu.

Aku tertanya-tanya dalam diri kenapa Tok Ketua excited sangat nak ke situ. Dalam pada masa yang sama, aku confuse jugak, maklumlah dia tak suka kesesakan macam tu, mencelah dan terpaksa mencilok di celahan orang ramai yang leka bershopping yang tak sudi bagi laluan. Biasanya, kalau macam tu, dia akan terus ajak aku pulang. Dengan keadaan aku yang sedang memboyot ni, lagilah dia akan ambil tindakan drastik.

Tapi, dari satu kedai ke satu kedai kami lalu, akhirnya, dia berhenti di salah sebuah kedai yang menjual pakaian baju melayu. Laaa, nak beli baju Melayu rupanya. Napalah bengap sangat aku ni, itu pun tak terfikir ka? Tok Ketua belum lagi shopping raya. Tapi aku pun belum. Ishhh, aku jadi confuse lagi ni.

Tanpa menunggu lama, Tok Ketua memilih sehelai baju melayu lengkap dengan seluar berwarna hitam bersaiz S. Tok Ketua kan bersaiz sekeping, so memang ngamlah saiz tu dengan dia. Aku lagi confuse. Kenapa color hitam. Dalam dok tertanya-tanya tu, Tok Ketua jawab, nak sedondonkan dengan jubah hitam sayang yang tak pakai lagi tu. Boleh pakai pagi hari raya.

Aku terus diserang rasa hiba. Laaaa, selama ni Tok Ketua bukan jenis macam ni tau. Bak kata adik-adiknya, abang mereka ni bukan ada perasaan, hati kering, tak romantik, serius, garang, susah nak senyum, tak mesra alam, tak reti tunjuk kasih sayang, bla bla bla bla. Sebab tu aku rasa terharu, sebab aku akui suami aku yang satu ni memang begitu. Tahun lepas puas aku ajak dia shopping baju raya, betapa nak sedondonkan, tapi Tok ketua buat bodoh je tau, sudahnya, pagi raya, recycle baju kahwin je, hahahaha.

Aku tak sangka yang Tok Ketua sudi jugak akhirnya pakai sedondon dengan aku di pagi raya. Memang aku ada 2 helai jubah hitam yang masih belum dipakai. Satu jubah hitam kelabu dan satu lagi hitam merah. Beriya aku cakap pada Tok Ketua sepanjang bulan puasa ni, aku nak sedondon dengannya di pagi raya, tak kisahlah color apa, tapi nak sedondon. Tapi, sampai ke sudah, tak ada tanda-tanda Tok Ketua berusaha nak memenuhi hasrat aku yang satu tu.

Bila kawan-kawan excited bercerita soal baju raya yang sedondon di pagi raya nanti, tema itu ini, aku terus rasa sedih. Bayangkanlah emosi aku sampai macam tu sekali. Sebab aku rasa, sah dah Tok Ketua tak nak bershopping baju raya, apalah daya aku kan.

Tak sangka, malam tu dia penuhi hasrat aku. Nak je aku peluk dia kat situ. Tapi aku masih waras. Melampau sangatlah aku peluk walaupun suami sendiri di depan khalayak ramai. Aku senyum meleret-leret je mampu. Hitam pun hitamlah, tapi, terlintas rasa nak tergelak pun ada, ada ke orang buat tema raya color hitam? Macam berkabung pulak. Wakakakakakaa. Belasah jelah, janji tahun ni sedondon gitu. Kelasss kau Tok Ketua.

Selesai shopping baju Melayu, aku terus excited nak bershopping jugak, terus aku beli sehelai tudung berwarna pinang masak / merah bata untuk aku sedondonkan dengan salah satu jubah mengandung aku. Nak pakai kat ofis sahaja.

Kemudian, selesai sahaja, kami terus pulang. Jam dah melewati 12 tengah malam. Tok Ketua tanya nak tapau apa-apa ke? Aku pantas menjawab, sahur kang nak makan kari kambing mamaklah. Terus Tok Ketua singgah kat kedai mamak berhampiran rumah kami. Sambil tunggu aku bungkus kari kambing, Tok Ketua makan cheese nan, kegemarannya. Aku pulak, dalam keadaan batuk kong kong ni sempat lagi order teh ais. Tok Ketua bising, katanya kang batuk bising, pastu minum ais batu. Aku sengih jelah bila dah kena bebel kan. Kang melawan kena daulat lorrr. Hahahaha

Lama jugak melepak, aku pulak dah terus hilang rasa mengantuk. Sampai kat rumah dah tak boleh tidur. Entah jam berapa aku tertidur, aku tersedar sebab pinggang aku sebelah kanan ni sakit sangat. Aku tengok jam, 4am. Aduhhh, berapa jam je aku dapat tidur ni. Nak sambung tidur tak boleh, sakit sangat pinggang aku, sudahnya aku bangun termenung atas tilam sambil menahan sakit seorang diri. Mengadu pada Allah di dalam hati.

Bukannya aku tak nak bagitau Tok Ketua, kang terus diusungnya aku ke hospital, tu yang aku tak nak tu. Selagi aku mampu tahan, aku tahan jelah. Sudahnya, sampai jam 5am kot baru hilang sakit. Seksa sungguh. Nak tidur dah tak berbaloi, alang-alang terus aku bersahur. Disebabkan Tok Ketua dah kenyang, dia temankan aku sahaja menjamah kari kambing kegemaran aku tu.

Selepas solat Subuh tadilah, aku terus datang kerja. Sebab tu yang mengantuk sangat ni. Lesu rasanya. Dahlah hari ni ofis aku lengang. Dah ramai mula bercuti semalam. Hari ni ada beberapa kerat jelah yang datang kerja, aku rasa kang selepas Solat Jumaat ramai yang hilang. Sahih dah.

Hahahaha. Yang pasti mood raya aku baru datang akhirnya. Selama ni aku tak terfikir nak raya pun. Dok menghitung hari nak bersalin je. Excited terlebih kau. Tapi, bila Tok Ketua beli baju semalam, aku pulak terlebih excited nak sambut raya. Sukalah.

Tapi, yang pasti, adakah aku akan bertemu lagi ramadhan akan datang? Harapan aku, moga ramadhan kali ni mampu bawa kita semua masuk syurga tanpa hisab.

3 ulasan:

kakcik berkata...

Walaupun catatan ini panjang, kakcik baca ayat ke ayat, baris ke baris. Tumpang tersenyum sambil membaca.

Selamat hari raya, Dik. :)

marinahunny berkata...

Hehehehe hitam pun sedondon apa hehehe, betul kata kakcik, wpun pjg tp sy tetap baca baris demi baris.. Hehehe

Wanita Bertudung Hijau berkata...

kakcik : hahahaha tabah sungguh akak baca, t/kasih ya

slmt hari raya kak, maaf zahir btn :-)

marina : hehehhee, ni sorang lagi gigih membaca. thanks ya, slmt hari raya, maaf zahir batin. :-)