~ JANGAN LUPA MENGUCAPKAN SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN BAGINDA RASULLULLAH S.A.W. DAN KELUARGA BAGINDA SEMASA MEMASUKI BLOG INI :-)~

Isnin, 23 Mei 2011

Satu sindrom

Setiap kali tibanya hari isnin yang lebih dikenali hari 'senayan' (lebih kurangla ek ejaan dia) oleh kebanyakan orang utara, atau lebih popular di panggil Monday Blues oleh kebanyakan orang bandar, pasti ada sahaja yang MC = Medical Leave atau cuti sakit. Kalau bukan hari Isnin, pasti hari Jumaat. Majority hari berikut sangatlah popular dan menjadi pilihan bagi kebanyakan pekerja.

Perkara ini turut berlaku pada department aku. Hari isnin atau hari jumaat, department aku yang meriah selama ni seperti bursa saham tiba-tiba bertukar menjadi seperti padang jarak padang terkukur. Sunyi sepi sebab ada yang MC, AL atau EL. Kawan satu unit aku pula MC hari ni. Tapi dia bukan sakit, hanya sebab jem. Disebabkan dia tak nak terlewat ke ofis, dia bagitau aku dia nak ambil MC sahaja. Dia kata jangan bagitau orang lain atau bos kenapa dia MC. Ofis aku ni kalau terlewat kena tulis surat tunjuk sebab biarpun 5 minit sahaja kelewatanya.

Aku teringat kawan aku yang pernah tulis surat tunjuk sebab kenapa lewat. Beginilah lebih kurang jawapan telus dia di dalam surat. "Bos, hari ni saya sangat mengantuk kerana semalam tidur lewat akibat tiba lewat daripada kampung. Maka, saya stop tidur di tepi jalan sekejap, kerana kita tidak digalakkan menunggang motosikal apabila sedang mengantuk, inilah punca kelewatan saya". Ni kisah benar tau. Dan aku ketawa besar membacanya. Betapa telusnya jawapan kawan aku tadi tanpa langsung berselindung. Aku tak pasti reaksi bos bagaimana setelah membacanya.

Pernah juga kawan aku tadi tulis surat tunjuk sebab lebih kurang begini "Bos, saya dah kunci jam, malangnya saya tertidur semula selepas jam berbunyi. Nilah punca utama saya terlewat tiba di ofis kerana saya dah terbangun lewat". Ini pun kisah benar berlaku kepada pemuda yang sama. Aku tahu dia bukan berbohong, apa yang ditulisnya adalah kisah benar. Tapi aku tak pasti kisah benar itu diterima pakai atau tidak oleh bos aku. Hahaha.

Aduhhh, aku melalut pula. Berbalik kepada topik tadi, aku sebenarnya tak kisah langsung samada dia nak MC atau EL = emergency leave, sebab pada aku, masing-masing punya hal aku takkan campur. Dia nak mengular pun aku takkan ambil tahu walaupun kerjanya dan kerja aku sangatlah berkaitan. Apabila berkait rapat, bermakna saling perlu memerlukan. Seperti sebelum ini dia maternity leave, aku yang ambil alih kerjanya.

Honestly aku memang tak kisah. Sebab pada aku, kerja ni satu cabang ibadah juga. So aku kena jaga ibadah aku sendiri. Tak payah nak sibukkan hal orang lain. Tak payah sibuk nak jaga tepi kain orang lain. So, aku sekadar bagitau secretary bos kawan aku MC. Apabila di tanya sakit apa, aku jawap aku memang tak tahu, tanya sendiri. MC kan kena declare sakit apa kan, begitu juga kalau EL.

Cuma aku sekadar merungut ajelah, apabila aku terbeban sekejap dengan kerja yang bertimbun. Tapi, aku tetap tak kisah. Merungut pun seminit dua, selepas itu oklah. Aku tetap manusia biasakan.

Sebenarnya apa yang aku nak cerita kat sini, bos aku call extension aku tadi nak cakap dengan kawan aku, kerana kami berkongsi extension yang sama, sebab kami dalam unit yang sama, kebetulan sebelah menyebelah je meja, maka aku jawablah kawan aku tadi hari ni MC. Agaknya secretary belum inform bos. Sudahnya aku yang diamuknya seawal pagi tadi.

Aikkk, aku juga yang kena padahal orang lain yang MC? Sabar jelah kan banyak-banyak. Kawan aku cakap, statement untuk pujuk diri aku, agaknya semalam bos tak dapat kot, that's whylah mengamuk tak bertempat. Aku ketawa mengekek-ngekek.

P/S : maaf kalau statement kawan aku tadi mengganggu gugat kalin sebab 18sx


2 ulasan:

kakcik berkata...

Kakcik pernah dengar cerita seorang rakan yang ofismetnya lewat datang ke pejabat menulis begini 'jalan sangat sesak sehingga motor pun tak boleh celah' (pemuda itu menaiki motosikal ke pejabat).

Wanita Bertudung Hijau berkata...

kakcik : tu pun alasan logik jugak, boleh guna pakai :-)