~ JANGAN LUPA MENGUCAPKAN SELAWAT DAN SALAM KE ATAS JUNJUNGAN BAGINDA RASULLULLAH S.A.W. DAN KELUARGA BAGINDA SEMASA MEMASUKI BLOG INI :-)~

Rabu, 5 Oktober 2011

Maafkan aku sekiranya entry ni berbaur lucah...

(ni cerita tengahari semalam, entry aku tertangguh sebab kekangan masa di ofis)

Tadi aku ke pantry nak penuhkan jag air masak aku yang dah berbaki sedikit. Setiap hari aku cuba habiskan air dalam jag tersebut yang kandungannya melebihi 2 liter. Akukan menyahut kempen minum air masak sebanyak-banyaknya, yakni sekurangnya 3 liter sehari.

Dah penuh air sejag, aku bergegas nak keluar daripada pantry. Kebetulan dalam pantry tu adalah 3 orang akak yang berlainan department sedang lepak dan berborak di situ. Kebetulan, mereka sedang rancak berborak tentang isu beranak dan bersalin (sesi pasang telingalah jugak).

Aku dapat rasakan aku bakal dikaitkan dengan cerita mereka, maka cepat-cepat aku berjalan melintasi mereka.

Tiba-tiba, haaaaa kau dah pregnant belum? Soal seorang akak admin secara spontan. Kuat pulak tu suara dia. Belum kak, aku menjawab sepatah, mengangkat kepala memandangnya. Aku cuba kontrol selamba, padahal aku terkejut disergah sedemikian. Aku cuba nak keluar daripada pantry, tapi aku dihalang di depan pintu. Maka, aku tak ada daya melainkan berdiri tercegat di hadapan mereka bertiga buat muka seposen.

Kau ni kan degil tau, akak dah cakap makan asid folik, pergi berurut tak nak, kau dah buat ke belum? akak admin memulakan bibit-bibit bebelan pada aku. Sah paling sekejap pun mahunya setengah jam ni sesi tazkirahnya tu.

Erkkkk, asid folik dah makan sebulan yang lalu, pastu stop. Berurut belum lagi, aku jawab jujur. Sah lepas ni aku kena bebel lagi ni, confirmlah.

Kenapa hah? Putus asa? Frust? Give up? Kenapa tak konsisten makan asid folik tu adik oiiiii? Kenapa? Allah dah cakap jangan putus asa. Allah dah cakap apa-apa pun kena usaha, Allah dah cakap jangan stop dalam berusaha, so kenapa tak nak makan, benda tu free aje, pergi ambil kat klinik panel je pun, makan sampai kau dah pregnant, makan sampai kau dah bersalin. Eeeee kau ni, pastu menangis bila bendera jepun datang.
Aku sengih. Sengih yang tak jadi. Tak dapat nak gambarkan macam mana ekpressi wajah aku ketika itu. Macam nak nangis pun ada ditarbiyah secara percuma di depan akak-akak lain. Yang nyata, 3 pasang anak mata tepat memandang wajah aku yang sedang mereka-reka kesengihan itu.

Tiba-tiba masuk lagi seorang akak dari department finance. Asalnya niat dia nak buat secawan air, malangnya dia turut melepak mendengar sesi ceramah tentang cara-cara nak dapatkan anak. Dia kata best pulak dengar si Yana (bukan nama sebenar tapi aku suka nama ni so aku guna jelah) ni bercakap, ada point dan ada fakta. Cehhh. Ahakssss

Kenapa kau tak nak makan asid folik lagi? Kenapa kau stop adik oiiii? Akak tu soal aku bertalu-talu. Apa aku nak jawab ni.

Sebab saya tak pregnant lagi, so saya rasa saya dah malas nak makan, aku jawab jujur. Aku tahu jawapan ni akan mengundang malapetaka pada aku. Memang pun, selepas tu segala macam aku kena sembur tahu tak.

Kau ni kan, pergi surau hari-hari, dengar kuliah zohor hari-hari, ada kau dengar ustaz cakap kat kuliah zohor tu kita ni kena putus asa dalam berdoa dan berusaha? Ada? Ada?

Takkkk, aku jawab antara dengar dan tidak.

Haaaa, tau pun. Kau tahu kan akak ni baru lepas bersalin anak nombor 2, engkau tahu kan jarak anak akak dan nombor 2 ni lama giler. Kau tahu kan family sebelah suami akak semua hentam akak macam-macam sebab anak akak belum dapat adik. Kau tahu kan segala usaha akak buat, urut sana sini, makan asid folik, pergi hospital sana sini check dan jumpa doktor minta nasihat, pergi umrah minta doa, hari-hari akak doa, selama berapa tahun tau tak untuk dapat anak nombor 2 ni. Penat lelah akak akhirnya berbaloi. Keluarga sebelah suami akak dah stop menghentam akak. Tapi, ada akak putus asa? Segalanya akak buat, secara islamik ke duniawi ke, doa dan segala-galanya, asid folik dah bertahun-tahun akak tak pernah stop makan sehinggalah akak bersalin baru-baru ni. Akak berani cakap sebab akak usaha, akak doa, akak usaha, akak doa, akak usaha, akak doa, ada akak berserah bulat-bulat je pada Allah? Ada? Tak dekan, setakat usaha 'bersama' suami, tu usaha yang utama, tapi kalau tak ada usaha sampingan, tak ada doa, tak ada usaha, putus asa pulak, agak-agak kau Allah nak perkenankan ke? Ada? Allah nak tengok sejauh mana kau nak usaha, Allah nak tengok sejauh mana kau nak memohon padanya, sejauh mana kau tahan dengan ujian Allah.

Alahh Yana, diakan baru je kahwin 5 bulan, tiba-tiba akak daripada akuan department tadi menyampuk, agaknya dia kesian tengok aku terkulat-kulat kat situ.

Nilah masalahnya korang semua ni. Kalau 5 bulan tu tandanya dah kena usaha tau tak? Jangan berserah bulat-bulat, jangan bertawakal buta-buta gitu je. Aku ni ha, dah umur 35 tahun pun dah terseksa bab nak meneran tu tau tak, aku takut dia ni haaaa umur macam aku baru nak beranak, takut dia dah tak ada tenaga. Aku cakap ni sebab aku dah lalui, berdasarkan pengalaman aku, aku tak dia terseksa nak beranak. Memanglah beranak tu tetap sakit, tapi muda-muda nilah kejar nak beranak cepat-cepat, janji dapat sorang dulu pun jadilah, puas hati. Lepas tu kau nak relaks ke atau dah tak nak buat apa-apa pun tak apa dah. Ni mulut orang korang bukan tak tahu, lagipun aku kesian tengok dia ni hari-hari kena tanya soalan yang sama, dah pregnant ke, dah pregnant ke, pastu muka dah berubah jadi sayu bila dah tak tahan kena soal jawab perkara yang sama.

Dulu aku dah pesan dah, jangan aktif sangat panjat gunung, tapi degil, tapi tak kisahlah, benda dah lepas. Tapi kita tak tahu apa dah jadi dalam perut kita tu, peranakan kita tu, terlalu jatuh ke bawah ke terlalu atas ke, kita tak tahu, sebab tu kena jumpa doktor pakar, minta nasihat, pergi berurut ke misalnya, doa banyak-banyak, usaha, kena tahu bila time subur atau tidak, kena tahu pemakanan yang boleh kuatkan rahim, kena tahu makanan yang boleh gugurkan janin, kena tahu, kena belajar, kena ambil tahu kalau nak dapat anak, jangan harap usaha bersama suami je.

Sebenarnya, aku dah lenguh memeluk jag air yang penuh air dalam tu, aku cuba nak keluar daripada pantry tu, tapi usaha aku alami kegagalan lagi.

Aku cakap ni bukan sebab aku terer buat anak ke, aku pun pernah alami apa kau alami, walaupun dah ada anak seorang, aku tetap kena hentam sebab belum ada anak yang kedua. So nak buktikan pada mereka, akhirnya aku dah bersalin pun anak kedua, setelah pelbagai cara, usaha aku lakukan tau tak. Ingat aku tak sedih ke? Sebab usaha aku tak menampakkan kejayaan, tapi ada korang semua nampak aku putus asa? Langsung tidak. Aku percaya pada janji Allah, kalau Allah kata kena usaha, usahalah sehingga Allah makbulkan. Allah tak pernah kan zalim pada hambaNya, Allah dah kata, Dia takkan ubah nasib hambaNya selagi HambaNya sendiri tak nak ubah nasibnya sendiri. See, kalau setakat kau 'main' dengan husband kau dah cakap kau dah berusaha kononnya, tak payahlah kau nak berangan kau nak anak.

Memang aku tak nafikan, sesetengah orang dapat anak sekali 'sentuh' je, tu namanya rezeki daripada Allah. Tapi kita yang susah nak dapat rezeki dari segi tu kenalah usaha lebih. Nak makan pun kena suap, bukannya makanan tu datang bergolek-golek masuk dalam mulut. So, kenalah faham, kenalah ingat, kenalah usaha, kenalah doa. Akak ni kalau kau nak tahu, pantang dengar kenalan ke saudara ke nak pergi umrah dan haji, akak suruh doakan untuk akak segera pregnant, akak kasilah imbuhan duit atau apa-apa pada mereka, dengan harapan mereka doakan akak. Sampai tahap macam tu tau tak, selain tu doa seorang ibu. Hari-hari akak akan make sure ibu akak doakan akak pregnant.

Cuba kau cakap, usaha apa yang aku tak lakukan? Cubalah, sebab semua usaha aku dah buat. Sebab tu aku berani cakap, sebab aku dah lalui. Apa sahaja idea orang, petua orang, semua aku lakukan tau tak, dengan harapan aku pregnant, aku paksa diri buat semua tu atas tiket berusaha tanpa berserah sepenuhnya pada Allah.

Aku terharu dengan informasi ni, aku terharu dengan kata-kata akak, aku akhirnya bersuara setelah lama mendengar penuh minat nasihat daripada akak tersebut.

Aku cakap ni ikhlas pada kau, aku tahu kau tertekan dengan orang sekeliling sentiasa tak putus bertanya soalan yang sama hari-hari kan. Aku faham, sebab tu aku ni nak tolong kau, dah 5 bulan kau kahwin tak ada sebarang hasil, bawaklah berusaha dengan gigih. Jangan jadi macam diaorang yang lain, sedih akak tengok, nak anak tapi tak nak usaha. Memanglah soal anak ni hak Allah, tapi kalau tak usaha, janganlah dok gebang saja. Kau jangan jadi macam tu, yang penting usaha supaya akhirnya nanti kau takkan rasa ralat. Kau akan puas hati dalam usaha kau sendiri walaupun tak ada hasil yang menyusul. Janji kau berusaha dan percaya pada janji Allah.

Kau tahu tak, kawan aku, babysitter dia, 18 tahun kahwin baru ada anak tahu tak, anak angkat yang dia bela pun dah sekolah menengah. Kau bayangkan, betapa bestnya dia sebab akhirnya usaha dia menjadi nyata. Lambat atau cepat tu urusan Allah, yang penting kat sini, jangan stop dalam berusaha, ada faham? Akak tu akhirnya menutup bicara dengan senyuman lega. Agaknya dah lama dia simpan dalam hati nak tarbiyah aku, tapi tak dapat atau tak sempat, so bila dah lepaskan segalanya, dia rasa puas hati.

Walaupun sesi bebelan tu aku akui secara jujur agak terseksa sebab aku tak bersedia dalam nak mendengar luahan rasanya, dalam keadaan aku lenguh berdiri mengendong sejag air yang penuh berisi, tapi dalam hati, aku akhirnya rasa bersyukur sebab masih ada insan prihatin tentang nasib aku. Bukan senang nak jumpa kawan yang ikhlas sanggup cakap depan-depan macam tu, biasanya ramai tahu mengkritik dan mengutuk serta menghentam sesedap rasa je kan.

Aku akhiri dengan alhamdulillah atas nasihat free yang berguna tu.

Saja aku taip semula di sini tanpa edit sebab aku nak naikkan semangat dalam diri aku sendiri.






6 ulasan:

RULZA berkata...

Insyaallah, saya doakan WBH segera mengandung..amin

Semoga WBH ingat apa yang pernah saya kongsikan dengan WBH....

Lagi satu setahu saya lakan, setahun tiada anak ia adalah normal...tapi lepas setahun memang disarankan jumpa pakar.

Takpa WBH insyaallah adalah rezeki lepas ni..lambat atau cepat,tiada atau ada semuanya dalam rahsia Allah..

Wanita Bertudung Hijau berkata...

rulza : t/kasih, sy lebih bersemangat skrg dalam berusaha :-) t/kasih tak terhingga atas doamua :-)

Nashir as Sunnah berkata...

assalamualaikum..
1st..salam ukhwah fillah..
2nd..entry ni tak berbaur lucah pun..
3rd..semoga Allah permudahkan utk dapat anak...

Wanita Bertudung Hijau berkata...

nashir as sunnah : salam juga drpd sy dan tkasih atas kunjungan saudara :-)

t/kasih atas doa anda :-)

RULZA berkata...

lagi satu kan wbh, apap2 pun dapatkan nasihat dctr..buat checkup dulu...kenalpasti samada rahim/peranakkan dan yang sewaktunya tu normal atau ada masalah..

pastu lehla rancang apa tidakkan seterusnya....
insyaallah semuanya pasti baik...

Wanita Bertudung Hijau berkata...

rulza : baik, sy cuba ke klinik dulu :-) doakan segalanya dipermudahkan :-)